home -> Misteri -> 10 Kisah Mitologi Mengenai Asal Mula Siang Dan Mal...
22 September 2017 00:39

10 Kisah Mitologi Mengenai Asal Mula Siang Dan Malam

Oleh admin dalam Misteri pada January 13, 2014

Sejak dahulu kala manusia selalu ingin mempunyai penjelasan atas apapun, termasuk di dalamnya asal mula siang dan malam di bumi. Ini menyebabkan manusia terdahulu menciptakan berbagai cerita atau kisah mitologi yang menjelaskan hal tersebut. Berikut 10 kisah mitologi mengenai asal mula siang dan malam di bumi.

1. Mitologi Jepang

Kisah mitologi Jepang mengenai siang dan malam melalui Amaterasu, Susanoo, dan Tsukuyomi

Berdasarkan sejarah terciptanya Jepang, dahulu kala ada 3 dewa bersaudara anak dari Izanagi dan Izanami. 3 Dewa ini adalah Amaterasu si Dewi Penguasa Matahari dan Langit, Tsukuyomi si Dewa Penguasa Bulan dan Malam, dan Susanoo si Dewa Penguasa Badai dan Laut.

Suatu hari, Amaterasu memerintahkan Tsukuyomi untuk pergi ke Bumi dan mengunjungi si Dewi Makanan, Uke-Mochi. Untuk menyambut Tsukuyomi, Uke-Mochi memuntahkan beras, ikan, dan hewan lainnya ke Bumi. Hal inipun juga digunakan Uke-Mochi dalam perjamuannya. Tsukuyomi yang mengetahui hal ini merasa terhina dan membunuh si Dewi Makanan, Uke-Mochi.

Sesudah ia kembali ke langit, Tsukuyomi menceritakan semua kejadian yang ia lakukan ke Amaterasu. Amaterasu yang mengetahui hal itu merasa malu dan benar-benar marah atas Tsukuyomi. Ia kemudian bersumpah untuk tidak pernah lagi menemui saudaranya tersebut. Oleh karena itu, begitu Matahari terbenam, maka Bulan akan kabur dari Matahari untuk mengulang siklus tersebut selamanya.

2. Mitologi Filipina

Apolaki dan Mayari dalam kisah mitologi Filipina mengenai siang dan malam

Dalam mitologi Filipina dikenal dewa Apolaki si penguasa Matahari dan saudara perempuannya, Mayari si penguasa Bulan. Pada awalnya, kedua dewa ini berada di bawah kekuasaan ayah mereka, Bathala si Penguasa Langit dan Dunia. Sayangnya, singkat cerita kekuasaan Bathala berakhir dengan kematian Bathala dalam perperangan. Inipun menyebabkan Apolaki dan Mayari berebut kekuasaan.

Apolaki ingin menjadi penguasa tunggal dari langit dan dunia, sedangkan Mayari ingin berbagi kekuasaan dengan Apolaki. Dalam pertempuran mereka, Apolaki berhasil membutakan Mayari. Sesudah pertempuran, Apolaki terus merenungkan tindakannya dan secara perlahan menyesali hal tersebut. Sebagai bentuk permintaan maafnya, Apolaki setuju untuk membagi kekuasaan langit dan dunia dengan Mayari.

Pertama, Apolaki akan berkuasa dengan matahari, kemudian Mayari akan melanjutkannya. Namun karena ia sudah kehilangan sebelah matanya, pada saat ia berkuasa maka kekuatannya tidak sekuat Apolaki, membuat bulan lebih gelap. Inilah yang menjadi cikal bakal siang dan malam.

3. Mitologi Aztec

Tecciztecatl dan Nanauatl dalam kisah Aztec mengenai Siang dan Malam

Pada awalnya ada 4 dewa berbeda yang menjadi matahari. Akan tetapi semua lenyap karena permusuhan dengan dewa lain. Pertempuran terus terjadi untuk menentukan siapa yang menjadi dewa matahari selanjutnya. Akhirnya, tidak ada Dewa yang berani mengajukan diri karena takut pertempuran terjadi kembali dan dunia berada dalam kekacauan. Hal ini menyebabkan kegelapan mengelilingi dunia. Perundingan kemudian terjadi untuk menentukan siapa yang menjadi dewa berikutnya, dan siapapun yang dipilih harus siap mengorbankan dirinya untuk menjadi Dewa Matahari berikutnya.

Dua dewa dipilih, yakni Tecciztecatl dan Nanauatl. Kemudian api agung diciptakan sebagai tempat pengurbanan kedua dewa ini. Tecciztecatl yang harusnya melompat pertama kali ketakutan dan mundur sebanyak 4 kali. Dewa-dewa lain menjadi lelah dan meminta Dewa kedua Nanauatl untuk melompat. Nanauatl melompat tanpa takut dan akhirnya menjadi Matahari. Harga diri Tecciztecatl yang sudah terluka membuatnya melompat belakangan.

Akhirnya 2 matahari tecipta dari api tersebut, namun Para Dewa tidak menyukai ide tersebut dan melemparkan kelinci ke matahari Tecciztecatl, membuat ia tergigit dan lebih gelap, itulah yang menyebabkan terciptanya Bulan. Tecciztecatl yang menginginkan cahayanya terus mengejar Nanauatl si Matahari. Itulah penyebab perputaran siang dan malam.

4. Mitologi Lakota

Kisah Wi dan Hanwi dalam mitologi Lakota yang memulai Siang dan Malam

Lakota, suku lokal Amerika, yang terkadang juga disebut sebagai suku Sioux, namun nama itu disebut melecehkan mereka. Seperti kebanyakan mitologi lainnya, dalam Mitologi Lakota dikenal Dewa Matahari dan Dewi Bulan. Dewa Matahari adalah Wi sedangkan Dewi Bulan adalah Hanwi.

Dalam sebuah perjamuan, Wi si Dewa matahari tidak bersama dengan pasangan seharusnya yakni Hanwi si Dewi Bulan. Ia malah memilih seorang manusia biasa, Iktomi untuk mendampinginya. Skan, si Dewa Langit marah dan memutuskan untuk menghukum Hanwi atas perbuatannya itu. Skan mengambil kembali Hanwi dari Wi dan membuatnya berkuasa atas malam hari, sedangkan ia menghukum Wi dengan membuat berkuasa atas siang hari, tidak pernah diperbolehkan untuk melihat Hanwi untuk selamanya. Terkadang karena malu atas perbuatan Wi, Hanwi akan menutup sebagian mukanya dan ini dikenal sebagai siklus bulan.

5. Mitologi Inuit

Kisah Anningan dan Malina mengenai mitologi Inuit asal mula bulan dan matahari

Inuit adalah kaum yang tinggal di wilayah dingin Amerika, Kanada dan Greenland. Dalam mitologi mereka dikenal Dewi Matahari Malina yang tinggal dengan kakaknya Anningan, si Dewa Bulan. Suatu hari mereka bertengkar sangat hebat dan kejadian menjadi sangat buruk. Dalam pertengkaran itu, Malina melempar minyak hitam panas ke muka Anningan. Menyesal atas perbuatannya, ia kabur dari rumah dan menjadi Matahari.

Anningan yang marah mengejarnya sampai pada batas dimana ia berubah menjadi Bulan. Hal ini terus terjadi secara terus menerus dan pertukaran bulan dan matahari sebgai perwakilan siang dan malam terus terjadi. Namun terkadang Anningan lupa untuk makan dan menjadi kurus, hal ini dilambangkan menyerupai siklus bulan seperti setengah bulan, bulan sabit dan seterusnya.

6. Mitologi Mesir

Ra si Dewa Matahari akan mati saat matahari terbenam dan hidup kembali saat matahari terbit

Bersama dengan kisah Roma, Norwegia, Yunani, mitologi mesir juga adalah salah satu yang paling dikenal. Dalam mitologi Mesir, Ra si Dewa Matahari dipercaya sebagai satu-satunya Dewa Mesir yang tidak tinggal di Bumi melainkan tinggal di langit.

Dengan kulit suryanya yang melambangkan Matahari, ia akan mengelilingi 12 provinsi. Hal ini melambangkan 12 jam setiap harinya dan menciptakan siang hari. Akan tetapi, Ra akan meninggal setiap terbenamnya matahari, hal ini menyebabkan kegelapan di dunia yakni malam. Dalam kematiannya, ia akan pergi ke akhirat, melawan iblis ular bernama Apep. Begitu waktu terbit, dipercaya bahwa Ra berhasil mengalahkan Apep sekali lagi dan melanjutkan kembali perputaran tersebut.

Di malam hari, Khonsu si Dewa Cahaya Bulan akan menggantikan Ra mengelilingi dunia untuk mengarahkan orang-orang ke tujuannya. Ia juga bertugas untuk melindungi hewan liar, meningkatkan kejantanan pria, membantu penyembuhan, meningkatkan kesuburan dan memastikan udara segar di malam hari.

7. Mitologi Mesopotamia

Shamash si Dewa Matahari dalam mitologi mesopotamia mengenai asal mula siang dan malam

Beberapa dari Anda mungkin pernah mendengar nama Mesopotamia, yakni tempat lahirnya banyak peradaban pertama mencakup Sumerian, Akkadian, Amorite, Hittite, kassite dan seterusnya. Dalam kepercayaan mereka Dewa Matahari dikenal sebagai Shamash, anak dari Dewa Bulan, Sin. Ia digabarkan sebagai seorang dewa yang adil dan penuh kebenaran.

Setiap hari, ia akan terbit dari barat, bersama dengan cahaya matahari bersinar dari pundaknya. Namun tugasnya tidak hanya terbatas ke dunia, ia juga harus melakukan hal tersebut di akhirat. Oleh karena itu ia akan pergi ke barat dan terbenam, menciptakan kegelapan dan malam sebagai sisa kemunculannya. Tugas lain dari shamash adalah menghakimi roh orang yang sudah meninggal.

8. Mitologi Mamaiuran

Urubutsin si Raja Burung akhirnya setuju untuk membagikan matahari ke dunia

Mamiuran adalah suku Amazon yang tinggal di Brazil. Berdasarkan mitologi mereka, pada awalnya dunia ini hanya ada dalam kegelapan. Ini semua disebabkan oleh ledakan populasi burung yang menutupi matahari dengan sayap-saap mereka.

2 manusia, Kuat dan Iae muak akan hal itu. Mereka memutuskan untuk membuat jebakan yang akan memerangkap Raja Burung, Urubutsin. Kuat dan Iae sembunyi di balik jasad hewan yang sudah mati, mereka menunggu Urubutsin untuk mendarat. Sesudah Urubutsin mendarat, Kuat melompat keluar dan menangkap kaki Urubutsin. Kuat menuntut Si Raja Burung untuk membagikan cahaya matahari bersama dunia. Karena tidak dapat kabur, Urubutsin harus setuju akan hal itu. Dari situlah asal mula siang dan malam.

Mitos ini mempunyai versi lain dari ceritanya yakni Urubutsin adalah burung bangkai dan ia bukan dijebak melainkan diberi hadiah sebuah jasad hewan yang sudah busuk sebagai pertukaran cahaya matahari di bumi.

9. Mitologi Norwegia

Dalam mitologi norwegia, Dagr dan Nott adalah cikal bakal dimulainya siang dan malam

Narfi, seorang Raksasa yang tinggal di Jotunheim — satu di antara 9 dunia menurut kepercaayan mitologi Norwegia — mempunyai seorang anak perempuan bernama Nott. Dibandingkan wanita-wanita lainnya, Nott memiliki perawakan yang berbeda yakni berambut hitam dan memiliki warna kulit berbeda. Walaupun begitu, ia memiliki 3 suami.

Nott dengan suami pertamanya, naglfari memiliki anak bernama Aud; dengan suami kedua, Annar memiliki anak bernama Jord; dengan suami ketiga, Dellingr memiliki anak bernama Dagr. Para Dewa yang mengetahui mengenai Nott dan anak-anaknya, ingin menggunakan mereka sebagai bagian dari penciptaan alam semesta.

Para Dewa memberikan Nott dan Dagr kereta kuda untuk mengelilingi Bumi. Namun semua itu hanya dapat dilakukan dalam waktu yang terbatas yakni 12 jam. Saat Nott mengendari kuda utamanya, Hrimfaxi, maka tetesan air akan jatuh dari surai Hrimfaxi. hal ini menciptakan apa yang kita kenal sebagai embun pagi. Sedangkan Dagr akan memberikan cahaya terang yang dikenal sebagai siang hari. Begitu waktu 12 jam sudah dilewatkan, maka Nott dan Dagr tidak boleh lagi mengelilingi Bumi, dari situlah datang malam.

10. Mitologi Iroquois

Mitologi Iroquois mengenai bulan dan matahari atau kemunculan siang dan malam

Iroquois adalah anggota dari suku Amerika Indian utara dan mereka memiliki kisah menarik mengenai asal mula siang dan malam. Di Dunia Langit, ada wanita hamil, kakaknya, dan pohon kehidupan. Pohon kehidupan sendiri adalah pohon yang juga menghalangi pintu masuk ke dunia di bawah dan siapapun tidak diperbolehkan untuk mengganggunya. Suatu hari, karena penasaran wanita hamil tersebut meminta kakaknya untuk memindahkan pohon kehidupan. Pintu masuk dunia bawahpun terbuka dan karena kecerobohan, si Wanita jatuh.

Untungnya selagi wanita itu jatuh, burung di dunia bawah langit menyelamatkannya dan mereka terjatuh di punggung kura-kura. Di sana, ia menciptakan bumi, dan melahirkan 2 anak kembar. Sayangnya, si wanita meninggal karena sifat liar dari salah satu anak kembar tersebut, yang disebut sebagai kembar bertangan kiri. Kedua anak kembar ini melambangkan kebaikan dan kejahatan dimana si kembar bertangan kiri adalah yang jahat dan tangan kanan kebaikan.

Setelah kematian ibu mereka, kedua anak kembar ini diasuh oleh nenek mereka di Dunia Langit. Seiring kedua anak kembar ini bertumbuh dewasa, nenek mereka meninggal dan tubuhnya diperebutkan. Saat perebutan terjadi, tubuh nenek mereka terbelah dua dan kepalanya terlempar ke langit membentuk objek bulat di langit. Menyadari sifat mereka yang saling berlawanan, mereka memutuskan untuk berada dalam 2 alam yang berbeda. Kembar bertangan kanan akan berkuasa di dunia menciptakan siang, kemudian kembar bertangan kiri akan berkuasa yang menciptakan malam, dimana kejahatan akan lebih sering terjadi.

Disclaimer: gambar, artikel ataupun video yang ada di web ini terkadang berasal dari berbagai sumber media lain. Hak Cipta sepenuhnya dipegang oleh sumber tersebut. Jika ada masalah terkait hal ini, Anda dapat menghubungi kami di halaman ini.
Kirim Artikel
Lihat artikel yang unik atau menarik? Bagikan artikel tersebut ke banyak orang dengan mengirimkannya ke Portal Tahupedia. Senangnya berbagi bersama. Kirim Sekarang
Follow Us
  • Most Popular
  • Most Commented
© 2013 TahuPedia.com. Designed by Civira
down kembali ke atas